Nge-grill di Ranukumbolo Pake Restobox

Ranukumbolo Semeru

Mari makan cuy, salam sesuapnasi

Sudah seberapa sering kalian menyapa Ranukumbolo? Kalau nge-grill di Ranukumbolo sudah pernah belum?

Efek abis nonton film 5 cm jadi kangen deh sama ini gunung. Film yang bercerita tentang kisah persahabatan yang ingin memaknai kehidupan dengan naik gunung Semeru. Bagi yang belum tau atau belum pernah berkunjung, Ranukumbolo itu adalah surganya para pendaki, sebuah danau besar yang berada di sebuah lembah yg terletak tepat di tengah perjalanan menuju gunung Semeru.

Ranukumbolo Semeru
Ini Alasannya kenapa harus Semeru 🙂

Apa yang istimewa dari Ranukumbolo sehingga banyak dipuja para pendaki? bagi yg pernah ke sini, rasanya tak ada kata yang mampu mengungkapkan keindahannya, pun juga kepuasannya saat berada di sana. Ranukumbolo sungguh luar biasa mempesona, seakan Ranukumbolo dan masolo adalah pasangan yang serasi.

Nge-grill di Ranukumbolo
abaikan modelnya yah..hehhe..

Ini adalah kali kedua masolo menyapa Ranukumbolo. Kalau yang pertama tujuannya adalah singgah sejenak untuk bisa mengejar puncak Semeru, di perjalanan kali ini tujuan utamanya adalah untuk menikmati Ranukumbolo, seniat itu bahkan sampai harus banget bikin Korean Grill di sana. Iyah bener, nge-grill ala ala AYCE yang lagi hits itu lho..hahahha..

Tulisan ini ada karena masolo kembali melihat galeri hape yg isinya adalah perjalanan Ranukumbolo dan adegan nge-grill di atas gunung..hahhaha.. kapan lagi kan bisa menikmati korean grill di atas gunung, di depan danau Ranukumbolo.

Nge-grill di Ranukumbolo
tuh kan ngiler…

Berbekal daging dan peritilannya yg sudah tersaji manis di dalam box, Masolo berangkat menuju Ranukumbolo. Oh iyah, daging grillnya masolo beli di Restobox dimana sudah teruji dan terbukti nikmat dan awet dagingnya. Apa saja isi dari paket grill dari Restobox ini? yang pertama sudah tentu daging slice berkualitas yg klo masolo hitung kurang lebih 250 gram, lalu ada selada hidroponik, sepaket bawang putih, bawang bombay, kimchi, cabe bubuk dan yg terutama adalah bumbu hasil racikan sendiri. Oh iyah demi awetnya di tambahin juga lho ice pak agar kesegaran daging tetap terjaga.

Nge-grill di Ranukumbolo
Ini dia yang namanya Restobox

Saatnya mulai ngegrill di gunung.. nyam..nyam..nyam… eh tenang kita bukan pendaki primitif kok yg kudu gosok-gosok batu buat nyalain api, pake batu lebar buat alas penggorengan dan daun buat piringnya. Kan sudah ada kemudahan alat-alat pendakian, jadi jangan ngebayangin seprimitif itu yah. Nah alatnya terdiri gasmet (kompor) sama nesting (wajan masaknya). Panasin kompor sembari dicelup itu daging ke bumbunya, aduk, panaskan margarin, dan masak sampai daging menjadi kecokelatan, jangan lupa dimasak juga yah bawang bombaynya.

Nge-grill di Ranukumbolo
Saatnya Ngegrill
Nge-grill di Ranukumbolo
ini yang namanya nesting dan gasmet

Nah setelah matang jangan langsung dimakan kayak orang kelaperan. Kudu behave donk, kan kita mau ala Korean Grill, jadi kudu pake tata cara yang berlaku. Ambil daun selada, ambil juga dagingnya, kasih bawang puting, bawang bombay, kimchi, cabe bubuk terakhir dilipet seladanya trus makan deh. Gimana rasanya? unik banget sih, baru pertama kali ini ngegrill di gunung.. Kan maen kan..hahhahha..

Nge-grill di Ranukumbolo
Nah begini tata cara Korean grill

Oh iyah, aroma daging yang dimasak itu mampu membuat menoleh dan menelan ludah para pendaki lainnya lho. Yah mungkin dalam hati mereka “Gile juga nih pendaki, bawa daging ke gunung, ke Ranukumbolo, terniat..hahhaha” Apalagi begitu mereka ngeliat kita makan ala korean grill gitu deh, makin-makin bikin mereka nengok dan nyapa..hahahhha.. Sebagai pendaki yang baik tentulah masolo balik sapa, senyum sekaligus menawarkan untuk mampir. Tapi yah mereka menolak dengan halus karena harus naik ke tanjakan cinta, gagal deh mereka ngerasain korean Grill ala masolo..hahahhaha.

Ranukumbolo Semeru
Mari makan cuy, salam sesuapnasi

Nah itulah kisah nge-grill pertama di Ranukumbolo, seru, nikmat dan mantap. Semoga ini bukan jadi yang terakhir yah…hahhaha…

Salam Inspirasi,
Sesuapnasi.

11 thoughts on “Nge-grill di Ranukumbolo Pake Restobox

  1. Dulu tiap makan AYCE grill gini, aku suka yg Japanese style. Tp setelah korbeq mulai masuk , dengan style kimchi dan seladanya, ya ampuuuuuun lgs lupa Ama yg gaya Jepang :p. Hahahahah. LBH enak yg Korean style ini yaaa.

    Nah pas aku ke Korut THN lalu, di sana ga pake selada doang mas, beda Ama korsel. Tp juga pake daun peppermint. Rasanya jauuuuuuh lebiiiiiih enak lagi.. dengan aroma mint dan dingin2nya itu.. isshhhh aku jd pgn cari daun mint sih kalo sdg ngegrill gini. Tp susah nyari daunnya.

  2. Ya Tuhan … Ranukumbolo cantik bangeeet. Kapan ya bisa kesana? Aku terlanjur kurus banget. Berat bawa carrier-nya hahaha …

    Eh, kok aku belum pernah kepikiran nge-grill di gunung, ya? Mungkin yang terbayang karena kalau mendaki pasti bawa nugget dan sosis makanya udah nggak terpikir makan daging. Aku malah membayangkan makan seblak, cilok, batagor, yang dimasak sendiri gitu, hihihi …

  3. Aku kok jadi penasaran sama gasmetnya, itu emang kecil ya? Dia pakai semacam gas kayak kompor yang single itu? Praktis ya dibawa kemana-mana. Kayaknya nggak berat juga

  4. serius masolo, terniat banget hahaha

    tapi untungnya sudah ada kemudahan buat bawa-bawa bekal yang keren ya. indomi goreng mah sudah biasaaa hahaha

    aku belum pernah ke ranukumbolo. ingin banget sih, tapi gak pede, takut ngerepotin temennya hahaha ntar kali ya sama pasangan, aminnn

    salam buat mbaolo ya! kalian couple goals deh

  5. ya ampun senengnyaaaa
    ngebayangin ngegrill dingin2 di ranukumbolo yang cantek, pasti memorable banget ya! apalagi di samping ada orang tersayang uwuwu

    kira2 ada ide apa lagi ya masak2 digunung ala masolo? ditunggu ya masss

  6. Kalau mau praktis emang enak milih kaya gini.
    Saya pribadi belakangan suka nyiapin sendiri dari rumah, termasuk Korean Grill ini. Jadi dagingnya dimarinasi dulu dengan bumbu lengkapnya, di malam sebelumnya, lalu disimpan di lemari es buat bekal trekking/camping besoknya. Dan iya sih, selalu sukses bikin tetangga tenda pada ngiler. Tapi kadang-kadang bagi-bagi kok kalau bawanya banyak hahahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *