#1Summit: Gunung Bromo

Segala sesuatu selalu berawal dari ajakan, disertain dengan sedikit niat. Cuma sedikit niatnya? Iyap… Tapi justru dari yang sedikit itulah melahirkan keinginan yang kuat dan komitmen yang kuat. Sedikit demi sedikit lama-lama menjadi bukit, selangkah demi selangkah lama-lama menjadi sebuah perjalanan.

Dan dari sinilah cerita itu bermula…

Lagi iseng-iseng liat berita siang, dan nampaknya si gunungnya para bro-bro itu alias Bromo sedang ngambek, batuk batuk terus mengeluarkan asap hitam yangmenjulang tinggi, yang sampai sampai bandara di malang di tutup. Wah cup..cup..cup.. jangan ngambek donk mbah Bromo..

Jadi inget, persis taun lalu, yap di awal tahun 2014 tepatnya bulan Febuary, ada pesan masuk di hp dari salah teman, isinya sederhana: “ Kak, Bromo nyok…” Eh busett, yakali ngajakin ke Bromo kayak ngajakin ke mol depan rumah, dikata gampang kali yak..hhahaha.. kan kudu ngurus ijin cuti sana sini, kudu nyiapin budget, rela harus makan sehari dua kali (ga pake nambah) demi nabung (yah maklum lah karyawan bergaji minim). Tapi entah kenapa, langsung tak bales dengan: “OK.”

Berangkatlah kami bertiga dari Jakarta naik kreta ekonomi klas (lagi-lagi karena asalan karyawan bergaji minim) menuju ke Surabaya. Lah kenapa ke Surabaya? Ga langsung ke malang ajah, kan enak. Pinginnya gitu sih, tapi Mas Olo kan cuma diajak, jadi yang mengikut saja, daripada ntar dibilang rese bin ribet kan yah, lagian kan saya diajak. Lagian saya juga tergolongnya newbi sangat untuk urusan backpacker-an gini (beda dengan orang-orang yang sering upload foto jalan-jalannya di socmed, saya mah apa atuh..hehe). Ternyata usut punya usut jadinya meeting pointnya ternyata ada di Surabaya, dan sebelum ke Bromo mau ada tour kota Surabaya gitu, kulineran bin wisata sejarah. Yah manut wae lah..

Jadilah kita Surabaya tour city, pergi ke museum kapal selem, makan kapal selem(mpek-mpek maksudnya), makan rawon yang dimakan sama setan (Red: rawon setan), makan es krim yang entah apalah nama cafenya ituh dan terakhir baru kumpul di taman pelangi Surabaya. Dan lucunya di taman-taman Surabaya adalah, setelah pukul 10.00 malem, taman harus dikosongkan, hanya boleh diisi nyamuk dan berbagai binatang kecil saja, manusia ga boleh ada disitu lagi. Beda banget sama taman-taman di Jakarta yang semakin malem malahan semakin rame. Alhasil kita mau photo-photo disitu ga boleh gitu donk.. yah semacam diusir satpol pp disana lah.. walaah… ampun om satpol, kitah ga berbuat mesum kok…hahhaha..

Skip..skip..skip..

Akhirnya bertemu rombongan sekitar 3 elf gituh,dan ternyata ini trip unik, uniknya adalah kita ga sewa penginapan or tempat bermalam karena memang mengejar waktu banget. Alhasil kita mandi di wc resto tempat makan, tidur di elf, dan kebayang lah capenya, tapi seru…Karena baru sekali ini ngerasain trip model begini, Semacam Caravan Trip gitu lah,bedanya caravannya versi kecil alias elf (dimana tidurnya ga nyaman sama sekali..hahahha). Caravan Trip ini akan membawa saya ke tiga tempat (bahkan lebih) yaitu Bromo – Ijen – Baluran.. cannot wait… untuk yang kali ini bromo ajah dulu yak… hehhe..

Welcome to Penanjakan Bromo

Kenapa dinamakan penanjakan? Karena memang jalannya nanjak, bikin ngos bin ngap.. Dan lebih parahnya lagi karena agak kesiangan (sekitar pukul 4.00, yang mana masih dibilang kesiangan) jadilah jip kami ngatri di barisan yang agak belakang dan jauh dari tempatnya. Kudu jalan sekitar 30 menit lagi, ralat bukan jalan tapi lari biar dapet sunrise.

Dan ga nyesel sih walaupun ngos ngos, viewnya keceh abis.. matahari terbit memang pemandangan yang selalu bikin mulut mangap dan hati terkagum-kagum. Sungguh karya cipta luar biasa dari Tuhan… Kalo orang pada sibuk foto-foto, selfie mode on, saya mah masih mangap banget ngeliat sunrise yang luar biasa, menikmati setiap moment-nya, setiap cahayanya, setiap pesonanya, setiap hangatnya, setiap bagian gunung yang lantas menjadi terlihat terkena sinar sang matahari, ahhhh sempurna banget…

Suerr ini temen saya yang foto...
Suerr ini temen saya yang foto…
#1Summit
Menjelang Pagi

Lanjut ke Gunung Bromo

Ini yang dinanti, gunung dengan mayoritas adalah pasir hitam halus, dimana harus didaki untuk sampai puncaknya. Jalan kaki? Yoi lah, ada kuda sih tapi tetep ajah tuh kuda bisa moncor klo disuruh nanjak ke puncak bromo..hahhaha…

Puncak… tunggu saya yak, karena masih ngos-ngosan banget dibawah ini. Sok-sok-an kuat soalnya, padahal mah perut menggendut, tanda jarang olahraga, napas berat, keringet bercucuran, mendadak sebotol air lenyap seketika dan tetap masih haus, dan masih jauhh euy.

Sampai di kaki gunung Bromo, harus ada tambahan ekstra untuk sampai puncaknya. Ekstra tenaga? Bukaan Cuma itu, tapi Ekstra Sabar!! Yak KUDU SABARRR!!! Karena untuk sampai puncaknya harus melalui tangga gitu yang agak sempit dan harus ANTRI.. hahahha… antri macam loket gituh dehh.. wkwkwk…. Sabar..sabar…sabar…

Kudu sabar yah kk, sabar!!!
Kudu sabar yah kk, sabar!!!

Dan setelah mengucap sabar sekitar 1339-an kali, pada akhirnya saya menjejakan kaki di puncak Bromo, agak ngeri karena puncaknya itu seperti jalur yang mengelilingi kawahnya gitu yang jaraknya cuma sekitar dua orang dijejer gitu. Agak ngeri sih tapi bercampur bangga. Puncak Bromo begitu menggoda, selanjutnya… Terserah anda..hahaha..

And The Journey Begin..
And The Journey Begin..
#1Summit
Akhirnya Sampai Puncak-nya juga…

Nah berawal dari sinilah kisah dan resolusi 7 summit 7 mountain bermula. Diawali dengan si gunung Bromo yang sekarang lagi batuk-batuk..what? Bromo.. yakali..ituh mah gunung wisata, nenek gw juga bisa nanjak kesitu… ahh bodo amat, yang penting dari situlah kisah ini akan bermula dan diceritakan ke anak cucu Mas Olo nantinya..hahhaha..

Kenapa harus Bromo?

Simple, segala sesuatu harus dimulai dan diawali, entah kenapa saya tertarik memadu kisah dengan si gunung ini. Walaupun hanya sekedar gunung wisata, yang bisa didaki sambil ngemil dan bercanda, bahkan sambil buka socmed tapi dari sinilah rasa itu berasal. Dari Bromo-lah keinginan itu timbul, dari Bromolah niat itu terencana dan resolusi itu jadi diambil.

Dari Bromo-lah,

Saya belajar untuk mensyukuri setiap menit bahkan detik mahakarya Tuhan

Saya belajar untuk mensyukuri setiap detik nafas yang terenggal-enggal

Saya belajar untuk menikmati setiap tegukan air dari botol yang saya bawa

Saya belajar bahwa gendut itu ga sehat dan ga baik

Saya belajar artinya mensyukuri setiap anugrah, berkat dan hal-hal sederhana

Saya belajar untuk setia pada proses, jangan menyerah, dan tetap melangkah

Dari Bromo-lah

Saya belajar menjadi seorang penjalan dan pendaki

yang menapaki setiap langkah dengan rasa kagum, rasa hormat dan rasa syukur

Dari Bromo-lah

Saya belajar untuk setia terhadap komitmen

Dan dari bromo-lah

Saya belajar untuk memulai sebuah kisah

Thanks Bromo

 

Ini Dia Kawan Perjalanannya (Mas Olo Paling Guanteng yee…hahahha)

 

Terima Kasih Bromo,

My #1Summit

 

Salam Inspirasi,

Mas_Olo

Mas_Olo

Berbagi dalam kesederhanaan, Bercerita dalam kegembiraan, Menyelami sebuah Inspirasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *