Cara Menikmati Hidup: TOURING!!

“Setiap tulisan akan menemukan takdirnya sendiri,

Setiap perjalanan akan menemukan keunikannya sendiri”

-k-

Begitulah kira-kira kalimat penyemangat yang selalu membuat olo untuk selalu menemukan destinasi baru dan seru. Kali ini, setelah dilanda kerjaan yang tak kunjung habisnya, revisi yang tiada berakhir, email yang selalu bunyi tengah malem, plus lembur yang berkepanjangan, diputuskanlah untuk menikmati liburan pas weekend dengan touring lagi, menyusuri jalan-jalan, melepaskan penat melihat pemandangan.

Kali ini Olo ga turing sendirian or bareng pacar, tapi olo ngajak anak-anak kantor untuk ngerasain sensasi touring ala-ala olo. Touring yang murah meriah tapi bisa bikin bahagia…hahaha… Yup Destinasi Touring kali ini adalah menuju ke wanayasa… Menuju tanpa batasss… Perjalanan tanpa revisian… hahahahaha…

img_20161119_071621

Ada yang tau daerah wanayasa dimana? Yaapp betul sekali.. Daerah ini terletak di purwakarta, dan bisa dibilang sebagai jalur alternative untuk menuju ke Bandung. Nah pemandangan disini super ciamik, karena selain kita bisa merasakan kemacetan dan keramahan lokal kota purwakarta, kita juga akan disuguhkan pemandangan berupa hamparan sawah, gunung-gunung dan sungai yang bening-bening. Dijamin memanjakan mata banget deh pemandangannya.

Pemandangan Ciamik
Pemandangan Ciamik

Nah, perjalanan kali ini dimulai dari kantor, dimana menjadi tikum utama setelah semalaman anak-anak pada ngelembur. Sekalian nginep di kantor gitu maksudnya..hehe.. Kami jalan berempat, pria punya selera semua, dengan 3 motor (Nmax, SupraX and X-Ride) dan tentu saja motor yang paling keren yah si Nmax lah… hahahha… Start perjalanan jam ½ 6 pagi (dari yang rencana awalnya jam 4..hehhee), cus melalui jalan darat rute Bekasi-Karawang (macam puisi chairil anwar) lanjut cikampek – cibungur –purwakarta dan merapat di wanayasa. Ada 2 destinasi utama yang akan kita explore di wanayasa yaitu sky infinity pool yang ada di giri tirta kahuripan plus situ wanayasa yang melegenda. Yang jelas, dua destinasi wisata ini super duper instagramable banget plus magerable banget dah… yuk kita kemon…

Yukk Kemonnn...
Yukk Kemonnn…

Istirahat Sejenak di Karawang

Setelah menempuh perjalanan kurang lebih 1,5 jam, ditambah dengan kemacetan kota bekasi yang lumayan bikin kesel karena ada perbaikan jalan, plus pasar yang lagi beberes, akhirnya kami memutuskan untuk istirahat sebentar sebelum pantat kesemutan. Berhubung olo sering lewat daerah sini, ada satu spot istirahat yang lumayan enak banget, dimana pemandangannya ciamik plus ada jual kelapa batok juga. Wuenaakkk tenann… istirahatin pantat, istirahatin motor sembari memandang pemandangan super jitu hamparan sawah.

Disuguhin pemandangan ajibeeee...
Disuguhin pemandangan ajibeeee…
Es kelapaan dulu kawann...
Es kelapaan dulu kawann…

Lanjut Gas masuk cikampek – cibungur

Setelah ngerest, perjalanan dilanjutkan kembali sampai cikampek, melewati cibungur. CIbungur? Kok kayaknya pernah denger yah… bau bau apa gituh disini..hahha… yap anda lagi-lagi benar. Di cibungur, awas jangan sampe jalan terus dan kebablasan kalau nyium bau bau khas bakaran, karena disini ada kuliner legendaries yang baunya sudah kecium dari jarak 1 km lho… tiada lain dan tiada bukan adalah SATE MARANGGI. Melipir sejenak buat menikmati aromanya, dan tanpa terasa ternyata perut keroncongan.. Krucuk..krucuk…krucuk… Enaknya sih dimanjain nih perut, cus masuk ke dalam dan pesar 35 tusuk sate dengan 3 jenis sate (kambing, sapi, ayam) plus 6 porsi nasi plus teh anget. Wuishhh syedapp men, bumbunya meresap abis.. dan yang jelas, bakalan pingin balik lagi kesini. Oh iyah, harga per tusuknya ituh 4.000 rupiah dan sama semua untuk ketiga jenis sate (ayam, sapi, kambing). Ulalallaalalala endesss banget broggg….

Nyateee...
Nyateee…
Nyateeeee....
Nyateeeee….

img_20161119_084852

Cihuyyy
Cihuyyy
Ludessss....
Ludessss….
Proses pembuatan sateee....
Proses pembuatan sateee….

img_20161119_085238

Harganyaaa....
Harganyaaa….

Masuk kota purwakarta

Kami disajikan pemandangan khas kota besar, yah apalagi klo bukan kemacetan dan parkir sembarangan di kiri dan kanan jalan..hehehhe.. yah memang itu konsekuensinya klo touring lewat kota, pasti kena macet sih, tapi bersyukurnya kita jadi bisa melihat keramaian kota purwakarta, kearifan lokal disertain orang-orang yang lalu lalangnya. Ditambah ibu-ibu naek motor yang suka semena-mena, plus kang parkir yang ga mau ngalah, dan alay-alay lokal yang gegayaan naek motor bodong ga pake helm. Lengkap sudah..hahaha.. Tapi ada yg unik nih dari kota purwakarta, di salah satu sudut jalan dihiasi oleh ornament-ornamen bendera berbagai Negara ditambah dengan lampion-lampion unik gitu. Lucu sih keknya kalau malam lampionnya nyala semua.

Jalanan Ngepas ala Wanayasa…

Yapp… benar sekali, jalanan di wanayasa memang dibilang cukup sempit, karena memang bukan jalan utama. Hanya bisa dilalui oleh dua mobil untuk dua arah, sehingga kalau ada niat ingin mendahului mobil di depan harus bersabar. Pemandangan kiri kananpun juga ciamikk, beberapa rumah warga ditambah empang, dan setelah itu pemandangan gunung-gunung layaknya puncak dan persawahan warga-warga disana. Setelah sampai di wanayasa kamipun memutuskan untuk beristirahat di penginapan sejenak untuk melonjorkan badan yang pegal.

dsc_0364

Nyelonjorin Badan dulu di penginapan

Penginapan kami namanya pondok asri salam mulya. Yang empunya bernama bapak Amril Chaniago, orangnya cukup ramah dan tegas. Kok tegas? Yah iyah, karena tadinya kami pikik bisa berempat dikamar dengan harga satu kamar plus extra bed, eh ternyata kena charge lagi 50 rebu, yah sudah lah toh juga memang tempatnya cukup nikmat dan murah. Per kamar hanya dikenakan 225 ribu plus extra bed 75 ribu. Karena ditambah charge lagi jadi total kita bayar 350 ribu untuk berempat, dibagi empat yah satu orang kena 90 ribu rupiah saja. Daripada harus dua kamar kan tuh.. mayan murah kan..hehhe.. Nah bagi yang mau nginap disini, viewnya cukup bagus, kamarnya juga cukup unik, ada telaga-telagaan dan pendopo-pendopoan. Sayangnya pas kesini lagi ada beberapa renovasi di kanan kiri. Tapi cukup nyamaan untuk beristirahat. Oh Iya jangan coba-coba nginep disini sama pasangan yang belom muhrim, karena ada peraturannya dan bisa disemprot sama sang empunya tempat..hehhehe..

Sampe Di penginapan
Sampe Di penginapan

img_20161119_105510img_20161119_105527img_20161119_105559

View dari Penginapan
View dari Penginapan

Saatnya nyeburrr ke Giri Tirta Kahuripan

Nah inilah destinasi utama kami, kolam renang tanpa batas…. Dimana disini kita bisa berenang sembari menikmati pemandangan yang super ajibeee, airnya juga super dingin dan banyak bangku-bangku yang dijamin super pewe bangettt…. Biaya masuknya memang cukup mahal untuk sebuah kolam renang, tapi yah menurut olo sebanding lah dengan pemandangannya. Masuk ke kawasan dikenakan 25 ribu, sedangkan untuk masuk ke kolam renangnya harus nambah 60 ribu rupiah lagi. Oh iya yang agak sebel adalah adanya pungli orang-orang lokal. Yah antara sebal dan tidak sih, masuk ke belokan menuju wisatanya harus bayar 2000, trus parkirnya cukup mahal 5000 rupiah tanpa tiket, ditambah bagi yang bawa helm pasti langsung ditodong untuk penitipan helm 5000 rupiah lagi (ini untuk motor yah, entah klo mobil berapa). Tapi worthed lah, nyebur..nyebur…nyebur… Jeprat-jepret-jeprat-jepret… cuciiiii muataaaa… hahahha…

Jebyuuurrrr
Jebyuuurrrr
Viewnya Ajibeee
Viewnya Ajibeee
Viewnya Ajibeeee
Viewnya Ajibeeee
Enjoy the moment...
Enjoy the moment…
Anakk mudoooo...
Anakk mudoooo…
Bakk foto model...
Bakk foto model…
Berjalan diatas aerr... kan maenn...
Berjalan diatas aerr… kan maenn…
Pulang ahh...
Pulang ahh…

Sebelum pulang mampir dulu ke situ wanayasa

Nah ini dia situ legendaris di wanayasa, konon katanya situ ini sengana dibuat sebagai bentuk hadiah kepada pemimpin daerah situ. Bahkan ditengah situ tersebut ada makam keramat yang sering disinggahi untuk para peziarah (ngeri-ngeri sedap). Terlepas dari ngeri-ngeri sedapnya itu, pemandangan di situ ini cukup membelakan mata, ciamik mode on, dan bikin ngecesss dehh… Oh iyah untuk masuk kesini menggunakan motor dikenakan biaya 5000 rupiah. Nah di situ ini kita numpang ngadem sembari menikmati sate maranggian ala-ala seharga 2000 setusuk. Yah rasanya sih not bad lah, cukup membuat perut kenyang, makan sate plus nasi plus uli bakar… Asoy geboy.

Situ Wanayasa Ajibee….
Warung pinggiran... Sederhana tapi nikmat...
Warung pinggiran… Sederhana tapi nikmat…
Tikernya unyu-unyu...
Tikernya unyu-unyu…
Ada lobang buat ngintipnya...
Ada lobang buat ngintipnya…
Di pinggiran sungai yg juernihhh....
Di pinggiran sungai yg juernihhh….
senyum sumringahhh.... kekenyangaan woy...
senyum sumringahhh…. kekenyangaan woy…
Murah meriahhh....
Murah meriahhh….

Setelah puas menjelajahi wanayasa dan purwakarta, akhirnya kami pulang. Oh sudah tentu sebelum pulang wajib foto full gear dulu donk yah sebagai bukti otentik kita udah sah touring ke wanayasa. Asyik kan ternyata touring, apalagi bareng anak-anak kantor, apalagi tanpa ada email revisian…hahahhahaha… bahagia pangkat tiga…

Foto Wajib Full Gear...
Foto Wajib Full Gear…
Selfie Mode on... Olo beserta kawan...
Selfie Mode on… Olo beserta kawan…

Nextnya, yuk kita kemana…hehhe… #TouringTanpaRevisi

PS: yang mau liat Full Video perjalannnya bisa diclick dimari yak… https://youtu.be/FB0cEj7W6P0

Salam Inspirasi,

Mas_Olo

Mas_Olo

Berbagi dalam kesederhanaan, Bercerita dalam kegembiraan, Menyelami sebuah Inspirasi.

2 thoughts on “Cara Menikmati Hidup: TOURING!!

  • July 20, 2016 at 6:08 am
    Permalink

    Wuiiih.. keren ya! Ke bandung naik motor. Waah.. ada sih rencana jalan ke Bandung bersama pacar juga, tapi kalau startnya dari Bandar Lampung sepertinya harus punya persiapan yang lebih matang ya, jauh euy 😀

    Reply
    • July 20, 2016 at 6:10 am
      Permalink

      wahh jauh banget yah bang.. iyah tuh harus persiapan lebih matang… yang penting tidak ngoyo saja jalannya… smangaat Turing…

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *