5 Alasan Ngak Mau Balik lagi ke Semeru  

Gunung Semeru, siapa yang  tidak kenal sama ini gunung. Tersohor seantero Indonesia, bahkan seantero dunia. Terbukti banyak para pendaki yang terus saja memenuhi ini gunung mulai dari pendaki lokal maupun internasional.

Dengan ketinggiannya yang ajib yaitu 3676 MDPL, terkenal dengan puncaknya para dewa sehingga disebut Mahameru, ditamah dengan pesona mistik keindahan danaunya yang terkenal yaitu Ranukumbolo. Semeru bikin mupeng, semeru bikin kangen, semeru bikin rindu. Apaagi dengan adanya promosi yang terbilang cukup dashyat melalui film 5 cm, Semeru semain dibanjiri para pendaki dengan berbagai motivasi, mulai dari mencintai alam, mengeksplore alam, ingin mencicipi udara nan bersih, ingin berada di puncak para dewa hingga ingin membuktikan sendiri mampu mengalahkan egoisme pribadi.

Selamat Datang ke Semeru
Selamat Datang ke Semeru

Selalu ada saja alasan untuk balik lagi ke Semeru, mencicipi pagi di Ranukumolo, mengelijang sedap di Kalimati dan menikmati segarnya air dari Sumber Mani. Jangan lupa untuk sedikit berfoto sekedar bukti pencapaian diri dan pengalahan egoisme pribadi.. Sedaaaappp.

“Pak.. itu keknya salah judul dah diatas, masa katanya ga mau balik lagi ke Semeru?”

“Kenapa atuh pak? Indah banget lho padahal. “

“Diralat sih pak judulnya!”

Eitsss, ga ada yang salah dengan judulnya. Emang mas olo mau memaparkan 5 alasan kenapa ga mau balikan lagi sama mantan, eh maksudnya ga mau balik lagi ke Semeru… yuk disimak!

  1. Semeru yang dulu berbeda dengan semeru yang sekarang, lebih ketat ijinnya..

Baaaah… alasan klasik ini mah… Klo ini alasan dijabarin panjang lebar, sudah pasti ntar ada yang protes ditambah perdebatan nggak penting dah antara para pendaki senior dan pendaki kekinian. Stop..stop..stop.. ga mau bahas itunya ahh, ntar ada yang komen di socmed lagi ngamuk-ngamuk dinyinyirin..hehe..

Wajib dibaca dan ditaati!!!
Wajib dibaca dan ditaati!!!

Terlepas dari hal diatas, memang semeru sudah jauh berbeda dari yang dulu. Sedikitnya semeru kini telah banyak berbenah, mulai dari pendaftaran simaksi yang dibatasi guna kelestarian alam, hingga larangan tegas untuk tidak mandi di Ranukumbolo dan mendaki ke puncak. Kenapa Semeru melakukan berbagai pembenahan dan pengetatan, tidak lain dan tidak bukan karena semeru kini telah dikenal luas, dan berbagai macam rupa manusia ingin mendaki dan berada disana dengan berbagai motivasi. Tidak mungkin lah namanya orang ingin menikmati alam dibatasi, ntar yang ada pada protes lagi, nah daripada diprotes dengan melarang-larang, lebih baik melakukan pengetatan ijin dan pembuatan berbagai fasilitas yang cukup membantu para pendaki.

  1. Ke Semeru udah kayak ke mol, ngantri…

Jangankan semeru, gunung yang ketinggiannya dibawah 3000 MDPL dan ga cukup terkenal saja penuh bukan maen. Yah cukup tingginya antusiasme masyarakat untuk mendaki, promo-promo pendakian yang dilakukan oleh berbagai media, ditambah menggeliatnya bisnis open trip memang sudah tentu membuat gunung-gunung penuh, terutama di kala liburan. Kalau dulu gunung agung sama gunung sahari ajah yang penuh orang, sekarang mah gunung beneran juga penuh orang..hehehe…

Nah Kan antri...hehhe...

Untungnya waktu kesana dulu, ga terlalu rame

  1. Banyak yang hilang di Semeru, ngerii cuy!

Lagi-lagi berita orang hilang ramai diperbincangkan di social media bahkan di televisi. Yang terakhir kalau nggak salah bule 2 orang yang dinyatakan hilang di Semeru karena melenceng jalurnya. Padahal seinget saya, jalur di semeru cukup jelas kok dengan petunjuk arah, apalagi ditambah banyaknya orang yang melakukan pendakian sekarang, jadi pedoman jalur lebih semakin mudah dipahami. Pernah dikasih tau sama temen pendaki, kalau dulu mereka tersesat di jalur, biasanya mencari tanda-tanda jalur yang dilalui orang, entah berbau pesing atau sekedar melihat ranting tanaman yang terinjak. Nah klo sekarang gampang, liat ajah ke bawah, kiri, kanan, klo ada banyak sampah-sampah bungkus makanan,tolak angin,madu sachet, permen, atau tisu basah, sudah pasti jalur anda tidak salah..hehehe…

Awas tersesat...
Awas tersesat…
  1. Ke Semeru harus resign dari kerjaan.. hehehe..

Eh jangan ketawa dulu, beneran ini… 2 tahun lalu, demi kepengenan mendaki ke semeru harus rela menyerahkan surat resign ke kantor lama. Alasannya sih klasik yak tapi ini beneran dilakuin sama mas olo. Karena pertimbangan waktu yang diprepare untuk ke semeru adalah satu minggu, kan nggak mungkin cuti atau pura-pura ijin sakit seminggu kan ya udah dipilihlah jalan terbaik resign..hahha.. dan pas ngajuin resign ditanya alesannya yah dijawab jujur, mau menikmati hobi dulu pak selagi muda, mau nanjak ke semeru.. Polos bett yak..hahha…  tapi seiring bertambahnya pengalaman hidup dan tanggung jawab, agaknya alasan ini udah harus dihindari dah.. Kapan ngelamar anak orangnya klo resign mulu demi mendaki kan..heehehehe… jangan diritu yak…

Jangan ditiru !!!
Jangan ditiru !!!
  1. Gw ga akan ke Semeru, Klo ga sama calon mamanya anak-anak… #Hasekkk

Komitmen pribadi mas olo dalam hati adalah ga mau ke semeru klo masih jomblo…hahaha… karena udah pernah ke semeru jomblo, dan rasanya ga enak men… pengen nulis nama di kertas ke orang-orang tapi pacar ajah kagak punya, gebetan sih ada tapi yah gitu deh, no hope..hahhaha… Makannya alasan terakhir ini gw nyatakan sebagai alasan utama kenapa ga mau balik lagi ke Semeru.. kapan lagi bisa menikmati indahnya alam dengan yang disayang kan yah..hehhe.. sah? Sahhh… hahhaha…

Semoga bisa menikmati indahnya ini dengan kamuu #Kode
Semoga bisa menikmati indahnya ini dengan kamuu #Kode

Well, asalan-alasan diatas jangan dianggep serius yak guys, santai ajah ini Cuma sekedar guyon kok..hehe.. klo secara pribadi saya ditanya mau balik lagi ga ke Semeru, jawabannya sudah pasti dan sudah jelas adalah MAAUUUUU BANGETTTT…  yang tinggal menunggu waktu yang tepat, moment yag tepat dan duit yang tepat ajah supaya perjalanan ke Semeru yang sepi nan indah bisa terulang sangat.

Siapa sih yang ga kangen sama pesona Ranukumbolo,kanget banget laahh…

 

Salam,

Mas_Olo

Mas_Olo

Berbagi dalam kesederhanaan, Bercerita dalam kegembiraan, Menyelami sebuah Inspirasi.

2 thoughts on “5 Alasan Ngak Mau Balik lagi ke Semeru  

  • July 9, 2016 at 3:56 am
    Permalink

    Ia, skrg klo ke gunung bukan malah dapet sepi tapi dapetnya rame, mw nunggu sepi yaaaa hari orang kerja, kuliah/ skolah…… Baru deh dapet tuh.siapa yg minat yoooooooo gabung

    Reply
    • July 10, 2016 at 3:57 am
      Permalink

      iyaah setuju… harus nyari cuti di weekdays biar gunungnya sepi..hehhe

      Reply

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *